Komunitas Gaming Dicap sebagai Pelaku Jahat – Apakah Itu Mungkin?

gaming

Jika seseorang memainkan videogame online di komunitas game di mana ada orang baik dan orang jahat yang bermain satu sama lain, maka terkadang mereka akan bermain sebagai orang jahat. Jika permainan itu tentang memburu teroris, dan terlibat baku tembak dengan teroris, maka para pemain yang memerankan teroris itu mungkin akan dicap sebagai pelaku kejahatan oleh pemerintah, Departemen Keamanan Dalam Negeri, atau Badan Keamanan Nasional. Benar atau Teori Konspirasi – Anda yang Memutuskan!

Mungkin suatu hari nanti di masa depan teroris akan menggunakan komunitas game seperti itu untuk bermain  Data Pengeluaran Sydney peran melawan orang kafir, atau warga AS dan sasaran empuk. Dan bagaimana jika ada komunitas game yang memainkan game jenis ini, dan Jihadis sebenarnya bergabung dengan komunitas online untuk bermain melawan warga AS di sisi lain konflik? Mengapa Рkarena mereka ingin melakukannya, bayangkan betapa mengasyikkannya itu bagi mereka, bahkan jika itu di dunia maya?

Pikirkan itu tidak bisa terjadi? Memang, saya yakin sudah, karena mereka yang bersumpah untuk membunuh tentara AS di tempat-tempat seperti Irak dan Afghanistan, mungkin sangat ingin bergabung dengan komunitas game ini untuk menghilangkan agresi mereka. Sayangnya, itu bukan hal yang baik sejauh yang kami ketahui, karena mereka dihargai dengan memainkan permainan yang melibatkan pembunuhan orang Amerika – sambil melakukan semacam pelatihan virtual ad hoc online. Ini dapat dianggap oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri atau FBI sebagai perilaku kekerasan. Sekarang mari kita beralih persneling dan berbicara tentang topik lain yang secara singkat terkait dengan ini.

Belum lama ini, ada artikel menarik di Wall Street Journal tentang sebuah video game, yang dijual ke publik dan dimainkan di komunitas game online yang menggambarkan Washington DC dalam reruntuhan sebagai bagian dari setting. Video game yang kontroversial ini disebut Fallout III, tetapi regulator dan beberapa pembuat undang-undang percaya bahwa video game ini mewakili kekerasan dan karenanya tidak boleh dimainkan, tetapi saya hanya bertaruh jika pengaturannya ada di suatu tempat di jantung, katakanlah Topeka, KS, lalu tidak apa-apa untuk menjual dan bermain.

Pada titik tertentu ada persilangan dari apa itu kebebasan berbicara, dan apa kekerasan yang sebenarnya. Apa yang dianggap sebagai simulasi, atau praktik simulasi membunuh orang AS, atau menghancurkan kota besar AS – dan apa yang dimaksud dengan kebebasan berbicara dalam memainkan wargame online. Tampaknya ada batasan yang tidak jelas dalam semua ini, dan alasan saya menyebutkannya adalah karena saya ingin menggunakan komunitas game online seperti itu untuk menangkap teroris, jihadis, dan mereka yang menentang kebebasan dan kebebasan yang kita ketahui sebagai bukti nyata di sini. di Amerika Serikat. Tolong pertimbangkan semua ini.

Referensi Tambahan:

1.-Artikel Wall Street Journal; “Top Court is Next Level for Games,” oleh Jess Bravin, 1 November 2010.