Produk Pertanian Rendah-Kimia untuk Pertanian Berkelanjutan Harus Lebih Banyak Tersedia

Banyak yang telah ditulis tentang perlunya melawan perang uang, proteksionisme, dan perang dagang dalam krisis ekonomi dunia saat ini. Namun, ini jauh lebih dari perdebatan biasa antara ekonom dan politisi.

Proteksionisme adalah mekanisme di mana pihak berwenang menggunakan langkah-langkah seperti tarif impor (pajak) dan kuota impor untuk membatasi barang dagangan yang berasal dari luar negeri dan melindungi pekerjaan di dekatnya serta jasa dan produk yang diproduksi secara lokal dalam situasi masalah ekonomi. Namun dalam ekonomi international, reaksi dari tindakan melindungi satu kawasan dapat meningkatkan kelaparan dan kemiskinan di bagian dunia yang berbeda.

Organisasi nirlaba independen, ” Yayasan Fairtrade, yang mencoba meningkatkan kesetaraan dalam devisa baru-baru ini menekankan pengaruh orang-orang dan “perlindungan” Eropa atas penciptaan kapas ini di sekitar petani kapas di Afrika.

Benin, Burkina Faso, Chad dan Mali (disebut Cotton-Four) bergantung pada kapas lebih dari setiap komoditas lain untuk pendapatan ekspor mereka. Negara-negara ini memproduksi kapas lebih murah daripada di tempat lain, yang seharusnya menciptakan produk mereka kompetitif di pasar dunia. Diperkirakan bahwa lebih dari 40% penduduk pedesaan Mali, sebagai contoh, didasarkan pada tanaman sebagai cara untuk mendapatkan penghasilan.

Sebagaimana dinyatakan oleh Fairtrade, bagaimanapun, dalam delapan tahun sebelumnya bahwa negara-negara bersatu dan Uni Eropa telah menghabiskan $ 32bn untuk mensubsidi petani kapas mereka. Sutra hanya sedikit kontributor dengan ekonomi mereka secara keseluruhan, namun subsidi disalahkan karena sepenuhnya mendistorsi pasar dunia, menekan nilai-nilai yang mungkin dibawa oleh petani Amerika Afrika Barat ke kapas mereka sendiri.

Situasi petani sutra Mali, Moussa, yang tanahnya menghasilkan antara 500 dan 800 kilogram kapas mentah berkualitas prima per 12 bulan, namun mereka hanya dapat mempromosikan untuk 24p per kilonya mengilustrasikan pada masing-masing petani Afrika – untuk menawarkan seluruh penghasilan # 200 per tahun Ini menyiratkan bahwa anak-anaknya secara teratur pergi kehausan bersama dengan satu anak hampir meninggal karena malaria belum lama ini terutama karena ayahnya hampir tidak dapat membeli obat karena dia secara pribadi Jual Beras.

Lebih jauh lagi, perubahan iklim telah mempengaruhi negara-negara yang sudah inferior di dunia yang sedang tumbuh. Ini berarti bahwa para ibu Afrika Amerika, yang bergantung pada curah hujan alami daripada irigasi, dapat yakin bahwa kekeringan tidak akan merusak panen kapas tahun ini, meninggalkan mereka tanpa metode mencari nafkah, memberi makan rumah mereka membeli benih hingga tahun depan. panen.

Dimungkinkan untuk mengurangi sejumlah konsekuensi modifikasi iklim lokal hanya dengan memperkenalkan irigasi, teknik pertanian terbarukan, dan penggunaan produk dan layanan pertanian kimia rendah baru yang saat ini sedang diteliti dari pengembang bio-pestisida.

Biopestisida ke dalam beberapa biopestisida untuk mempertahankan kapas dari invasi serangga yang diidentifikasi sebagai bollworm, misalnya, terus dikembangkan di negara-negara bersatu dari bakteri yang terjadi secara alami dari tanah.

Namun demikian, biaya pengujian dan uji coba selama bertahun-tahun yang diperlukan sebelum jenis produk ini dapat dilisensikan, dan juga skenario di mana hampir setiap negara memiliki prosedur lisensinya sendiri, menciptakan layanan dan produk seperti harga yang terlalu tinggi untuk petani seperti Moussa, bahkan jika itu ditawarkan secara luas.

Hanya ada sedikit upaya oleh sebagian besar negara di seluruh dunia untuk menstandardisasi dan juga mempercepat proses perizinan dan registrasi. Namun tampaknya mendesak bahwa proses pertanian berkelanjutan yang tersebar luas dan biopestisida yang lebih ramah lingkungan di bidang pertanian harus dibagikan sangat membantu para petani kecil di sekitar negara berkembang untuk menjaga dan meningkatkan tanah mereka dan mencari nafkah yang cukup untuk memberi makan keluarga mereka sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.