Perjuangan untuk Kepemilikan – Tubuh dan Jiwa

sementara

Hannon menarik kekangnya, kesabarannya diperparah. Hujan membersihkan wajahnya karena dia merengut ke atas kanopi di atas kepala, matanya sementara mempertahankan gambar cahaya yang terjuntai ini meskipun malammu sudah abu-abu. Itu tampak tidak ada yang hilang dalam cuaca hari ini, tapi ini bukan masalah utamanya. Dia memiringkan pikirannya saat dia mendengarkan suara hutan yang mencoba memecahkan berbagai suara. Wajahnya telah terkonsentrasi dan khawatir menggerogoti di dalam ususnya. Dia tidak perlu menunggu dan dia tersentak jika patah tulang dari cabang yang rusak menegaskan kegelisahannya. Ini telah menjadi hewan besar dan juga cabang yang kokoh oleh suara-suara ini. Dia telah diikuti.

Dengan susah payah, asalkan sempitnya jalan setapak itu, dia mengalihkan tunggangannya untuk menghadapi cara dia berjalan dan datang. Hujan terus meresap di bawah kerahnya, lembab sekarang bukan hanya dingin. Dia berkedip untuk membersihkan penglihatannya, memahami bahwa dia mungkin perlu bereaksi dengan cepat jika kebutuhan itu terjadi. Dia yakin akan keahlian mereka sendiri. Pemuda dan ketangkasan berakhir semua di sisinya sendiri, tetapi lembab akan memadamkan siapa pun bersama dengan persendiannya sakit lembut judi poker.

Setelah beberapa detik, sebuah bentuk muncul dari dalam tabung yang terbuat dari kayu. Seorang pengendara. Seorang lelaki ramping memilih kuda kecoklatan yang tampak suram bersama dengan elemen-elemennya sejak Hannon melakukannya. Orang itu mendorong maju dan kemudian berhenti tidak lebih jauh dari 10 langkah dan pada saat itu bahkan birdcall menghilang, seperti mengharapkan kegiatan untuk diikuti.

“Kenapa kau mengejarku,” tanya Hannon lirih. Tidak ada persyaratan untuk menaikkan suaranya. Dia perlu terdengar tenang meskipun detak jantungnya berdetak kencang. Orang yang berbeda naik di sanggurdi seakan melepaskan kram. Rambut hitam yang sangat panjang membingkai wajah. Matanya telah dicubit terhadap jerat itu, alisnya menyipit dalam pencelupan. Hannon segera menyadari bahwa pria ini tidak memiliki reputasi baik, jika itu adalah firasat atau mungkin penilaian karakter yang kurang dikuasainya. Dia menjatuhkan pandangannya ke salah satu senjata individu lainnya; pisau dan pisau yang terselip di kotorannya. Memukul pedang itu tampak buruk pada tanda bahwa dia mungkin seorang individu pedang berpengalaman.

Orang itu menangis tipis. “Beri aku kara-stone dan juga aku akan membiarkanmu naik” Suaranya telah berkerikil, datar dan penuh ancaman.

Kuda Hannon mengoceh di lapangan dan kemudian dia menarik tali kekang, membawanya ke blok. “Batu Kara? Tidak tahu apa yang mungkin kamu bicarakan.”

Orang itu mendengus. “Aku melihatnya, ketika kamu duduk di kedai, menunggu untuk makan. Kamu mengeluarkannya, terbungkus kain dan juga melihatnya, sebuah batu biru kehijauan, bayangan laut. Aku sendiri “Berikan padaku dan aku akan mengizinkanmu untuk naik,” dia mengangguk ke jalan di bagian belakang Hannon, membiarkan kebencian dalam kata-katanya menggantung di udara di antara mereka.

“Saya senang memasarkan jika harganya benar,” kata Hannon. Itu adalah tujuannya, untuk menawarkannya dan membuat beberapa saat dan dia berharap mendapat jumlah yang cukup besar.

“Mengapa ketika saya mendapatkannya sekarang setelah saya bisa membawanya,” datang tanggapan. Hannon setengah berharap. Peruntungannya berjalan dengan tangan yang diberikan para dewa dan juga satu yang lain yang mereka ambil.

Salah satu keunggulan Hannon saat ini adalah aktivitas dan bukan kelambanan. Tanpa pertimbangan lebih lanjut, dia menggali tumitnya ke sisi siku-siku dan, berteriak, mendorong kudanya ke depan, akan menggunakan momentum gunung dan serangan mendadaknya untuk menyeimbangkan lawannya, karena itulah dia; musuh yang harus disingkirkan. Kuda dan laki-laki menutupi ruang itu seketika. Mata pria itu semakin lebar dan dia menangis karena tangannya terbang ke pedangnya. Dia menarik senjatanya sampai kuda-kuda menjerit-jerit tubuh yang mempengaruhi menggunakan suara keras yang membentangkan Hannon di pelana, meskipun dia siap untuk itu.

Hannon menarik pedangnya ketika satu orang lain terlempar ke samping, bersandar dengan huyung ke belakang, bergantung dengan kekangnya dan berjuang untuk tetap berada di dalam pelana. Pedangnya tetap tidak ditarik karena dia berjuang untuk mendapatkan keseimbangan. Hannon memanfaatkan apartemen pedang mereka, diarahkan ke kepala orang lain, mencoba untuk menyetrumnya sebagai lawan untuk menghilangkannya. Dengan tatapan ketakutan bahwa orang lain menghindari pukulan itu dan juga mendesak kudanya menjauh dari jarak dekat.

Sambil melirik ke arah Hannon, matanya berbinar-binar karena dia mendapatkan kembali kursinya. Di pundaknya dia berteriak kata-kata, tangannya mengejar lambang di atmosfer. Bagian dalam Hannon bertambah dingin. Seorang dukun. Ledakan atmosfir menariknya dari pelana dan lantai memompa ke arahnya, menjatuhkan angin keluar dari paru-parunya. Sebuah suara keras ‘keluar dari bibirnya dan bagian belakang kepalanya mengenai lantai, meremas kepalanya. Untuk sesaat bumi menjadi hitam. Sambil megap-megap, ia berusaha membalikkan badan sehingga ia bisa kembali ke kepala kneeshisnya bersama-sama dengan rasa sakit akibat benturan tiba-tiba.

Leave a Reply

Your email address will not be published.